Ulasan Razer Blade (2019): Masih Merupakan Ujung Tombak

Ulasan Razer Blade (2019)

Razer Blade adalah laptop gaming favorit saya pada tahun 2018 . Itu bukan yang paling kuat, dan tentu saja bukan yang paling terjangkau, tetapi itu adalah laptop yang bisa menggantikan PC gaming dan MacBook Pro dalam satu perangkat. Itu terasa istimewa.

Razer belum mengubah formula untuk 2019, tetapi dengan opsi tampilan baru mulai dari 4K OLED hingga 1080p 240Hz, Razer Blade adalah laptop gaming yang lebih canggih daripada sebelumnya. Saya menguji kedua opsi tampilan baru. Razer Blade dengan layar 1080p 240Hz hadir mengemas RTX 2070 Max-Q Nvidia, sementara Blade dengan layar 4K OLED hadir dengan Nvidia RTX 2080 Max-Q yang lebih kuat.

Keduanya mahal, tetapi jika Anda menyukai game, dan Anda akan membayar banyak untuk laptop gaming, itu harus menjadi salah satu yang akan Anda sukai. Apakah Anda menyukai Razer Blade ? Aku pikir begitu.

Bilahnya masih tajam

Desain Razer Blade adalah tempat ia bersinar. Selesai hitam matte, sudut kuadrat, dan logo Razer hijau menyala semua tetap, dan membuat untuk laptop gaming paling ramping yang pernah Anda lihat. Anda dapat menemukan (sedikit) laptop gaming yang lebih tipis, tetapi tidak ada yang terlihat sebersih Blade. Inilah yang saya inginkan di laptop gaming. Satu keluhan saya adalah betapa mudahnya mengambil sidik jari. Anda tidak harus makan keripik kentang untuk meninggalkan minyak.

Dengan tebal 0,7 inci dan 4,5 pound, ini hanya sedikit lebih portabel daripada Dell XPS 15 . Itu mengesankan mengingat kartu grafis gemuk di dalamnya. Razer telah menebalkan sasis sedikit dari tahun lalu, tapi itu tidak terlalu mencolok kecuali Anda memiliki dua sisi berdampingan. Laptop razer juga digunakan untuk operasi situs judi sabung ayam online www.userbola.xyz/s128/, perusahan tersebut menfasailitasi seluruh karyawannya dengan laptop razer terbaru.

Buka, dan desain apik terus mengesankan. Bezel tepi sempit 4,9mm mengelilingi layar 15,6 inci, menyisakan cukup ruang di bagian atas untuk webcam dan logo Razer yang halus di dagu. Aku senang Razer meninggalkan webcam di bagian atas, daripada menghapus sama sekali untuk bahkan lebih tipis perbatasan, seperti pada Asus ROG Zephyrus S . Tata letak dek keyboard dipertimbangkan dengan cermat sehingga semuanya terasa seperti berada di tempat yang tepat.

Model OLED datang dalam warna hitam, sedangkan model 240Hz datang dalam cat “Mercury White” yang lebih baru . Ini hanya tersedia dalam model RTX 2070 (dan biaya tambahan $ 50), tetapi warna perak terang terasa menyegarkan, terutama untuk laptop gaming. Biaya tambahannya menjengkelkan, tetapi jika Anda benar-benar ingin laptop Anda berbaur dengan MacBook dan XPS 13 dunia, perak adalah jalan yang harus ditempuh.

Terlepas dari warna apa yang Anda pilih, kualitas build Razer adalah yang kedua setelah Apple MacBook Pro. Sepotong tunggal Blade dari mesin aluminium kaku di tepi tutup dan di sepanjang dek keyboard. Satu titik lemah adalah pusat tutupnya, yang terasa memberi tekanan.

Susunan port yang sehat melapisi batas laptop. Anda akan menemukan USB-A, USB-C Thunderbolt 3, port HDMI, dan mini-DisplayPort. Jika Anda menginginkan port ethernet, port itu hanya tersedia di “Base Model,” yang sedikit lebih tebal dan hanya menawarkan grafis GTX 1060. Opsi di sini menyediakan banyak ruang untuk peripheral game, plus port USB-C untuk tujuan futureproofing. Port Thunderbolt 3 dapat menangani kartu grafis eksternal, dan tentu saja yang kompatibel adalah lampiran kartu video Core Razer .

Keyboard dan touchpad

Razer Blade memiliki keyboard dan touchpad yang luar biasa. Touchpad adalah salah satu yang terbesar yang akan Anda temukan, hampir cocok dengan ukuran MacBook Pro 15 inci. Ruang ekstra tampak hebat dan menawarkan banyak ruang untuk hal-hal seperti cubitan dua jari atau gesekan empat jari. Pelacakannya tepat, teksturnya halus, dan berkat driver Windows Precision, gestur bekerja dengan sempurna. Semua itu jarang terjadi pada laptop gaming, bahkan dalam kisaran harga ini.

Pengalaman mengetik juga mengesankan. Meskipun tidak sepenting keyboard mekanik yang ditampilkan pada Alienware Area-51m atau yang lebih lama Razer Blade Pro , keyboard Blade terasa responsif dan tepat.

Pencahayaan Chroma RGB Razer yang selalu ada telah meningkat tahun ini. Ini cerah dan dapat disesuaikan seperti biasa. Semuanya mudah diedit melalui Razer Synapse, dan bahkan hadir dengan empat belas tingkat kecerahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Nah, itu kontrol yang teliti. Pada Blade 2018, simbol kecil di bawah masing-masing tombol Fungsi tidak akan menyala ketika tombol fungsi ditekan. Sekarang sudah. Itu gangguan kecil jika Anda berada di kegelapan dan tidak memiliki lokasi yang tepat dari tombol volume yang dihafal. Meskipun perubahannya halus, saya suka Razer menanggapi umpan balik.

Tapi aku punya beberapa masalah. Tata letak adalah masalah. Saya mengeluh tentang ini dengan setiap laptop Razer, tetapi tombol panah berukuran penuh membuat batu sandungan untuk mengetik cepat. Ruang antara tombol Shift dan tombol tanda tanya menciptakan kurva belajar. Lebih mudah dimaafkan di sini daripada di Razer Blade Stealth , karena Blade standar sebenarnya dapat menangani permainan. Setelah beberapa hari digunakan, saya menjadi terbiasa, tetapi setiap kali saya beralih ke keyboard yang berbeda, itu adalah penyesuaian lain yang harus saya lakukan.

Kamera inframerah Windows Hello adalah tambahan baru pada tahun 2019, ditempatkan di sebelah webcam 720p di atas layar. Ini adalah sentuhan kecil, tetapi membuktikan bahwa Razer serius untuk membuat Blade kompetitif.

Bilahnya masih tajam

Dua Razer Blades yang saya uji mungkin terlihat serupa dari luar, tetapi tampilannya tidak jauh berbeda. Salah satunya adalah panel 1080p matte yang tampaknya sederhana pada blush on pertama, tetapi dengan refresh rate 240Hz super cepat, itu adalah opsi yang paling diinginkan oleh gamer. Kebanyakan orang bermain 1080p, dan Anda dapat menikmati framerates hingga 240 FPS tanpa gagap atau melewatkan frame.

Anda mungkin mengejek ide membutuhkan kecepatan refresh yang tinggi. Ada beberapa game yang bisa mendorong framerate di atas dua ratus. Namun, itu adalah game yang paling penting. Counter-Strike: Global Offensive , misalnya, adalah gelar esports di mana pemain kompetitif menginginkan setiap keunggulan yang bisa mereka dapatkan dari lawan mereka. Di situlah layar 240Hz berperan.